Call: 0123456789 | Email: info@example.com

Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso

Profil Desa

PROFIL DESA BATAAN

KECAMATAN TENGGARANG

 

 A. Luas Wilayah

Desa Bataan dengan luas wilayah 341.94,Ha merupakan salah satu desa di Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso.

Batas wilayah Desa Bataan :

  • Sebelah utara             : Desa Pejaten
  • Sebelah selatan          : Desa Kajar
  • Sebelah Timur            : Desa Gebang
  • Sebelah Barat             : Kelurahan Kademangan

Topografi dengan bentang wilayah berombak sampai berbukit.

  • Curah hujan                          : 134,00 mm
  • Jumlah bulan hujan             : 5 bulan
  • Suhu rata-rata harian         :  23ºC
  • Tinggi tempat                      : 712 m dpl
  • Luas wilayah Desa Bataan : 341.94,Ha  terdiri dari
Ø  Tanah sawah : 183,80ha
Ø  Tanah Keringm (tegal) : 51,20 ha
Ø  Permukiman : 67,44ha
Ø  Tanah lainnya : 39,50 ha

B. Jumlah Dusun

Desa Bataan Terdiri Dari Tujuh ( 7 ) Dusun Yaitu :

NO NAMA NAMA KASUN LINGKUP WILAYAH
1. Dusun Kampung Haji I  Zainal Abidin RT 01 S/d RT 04.
2. Dusun Kampung Haji II  Kholil Bahtiar RT 05 S/d RT 07.
3. Dusun Bunduh  Burawi RT 08 S/d RT 15.
4. Dusun Lumbung I  Lukman Hakim RT 15 S/d RT 20 dan RT 37
5. Dusun Lumbung II  Abd Ajis RT 21 S/d RT 24.
6. Dusun Bataan Permai  Imam Samadi RT 25 S/d RT 28.
7. Dusun Krajan  Moh. Jaliyanto RT 29 S/d RT 36.


C. Jumlah RT

Jumlah Rukun Tetangga (RT) Di Desa Bataan Terdiri dari 37 Orang dengan daftar sebagai Berikut :

DAFTAR NAMA KETUA RUKUN TETANGGA ( RT )

 DESA BATAAN KECAMATAN TENGGARANG KABUPATEN BONDOWOSO

TAHUN 2016

NO RT NAMA KETUA RT TEMPAT TGL LAHIR PENDIDIKAN SURAT KEPUTUSAN PENGANGKATAN
NO TANGGAL
1 01 JUMASAN Bondowoso, 22-07-1987 SLTA 24 08 April 2013
2 02 SUPARDI Bondowoso, 22-12-1966 S I 25 08 April 2013
3 03 SUBAGIO,SPD Bondowoso, 28-12-1965 S I 23 08 April 2013
4 04 ABD LATIF Bondowoso, 03-05-1946 SLTP 22 08 April 2013
5 05 ALWI HASAN Bondowoso, 04-04-1948 SLTP 26 08 April 2013
6 06 SUPANDI Bondowoso, 03-04-1957 SD 27 08 April 2013
7 07 YAKUP Bondowoso, 27-08-1946 SLTP 28 08 April 2013
8 08 THOHIR Bondowoso, 21-01-1977 SLTP 29 08 April 2013
9 09 SAMSUL HADI Bondowoso, 12-02-1968 SLTA 10 13 Juni 2014
10 10 MISTARI Bondowoso, 15-01-1950 S I 11 13 Juni 2014
11 11 SUTRISNO Bondowoso, 03-03-1966 S I 12 13 Juni 2014
12 12 SUMALI Bondowoso, 08-04-1966 SLTA 13 13 Juni 2014
13 13 M.HANAPI Bondowoso, 12-10-1960 SLTA 14 13 Juni 2014
14 14 HERIYANTO Bondowoso, 21-07-1954 SD 15 13 Juni 2014
15 15 N A S I R Bondowoso, 26-05-1957 SD 16 13 Juni 2014
16 16 MAHMUDI Bondowoso, 17-04-1975 SLTP 17 13 Juni 2014
17 17 MAHRUS Bondowoso, 25-06-1965 SD 18 13 Juni 2014
18 18 PURNOMO Sidoarjo, 06-03-1964 SLTA 19 13 Juni 2014
19 19 HALIS Bondowoso, 06-03-1975 SD 20 13 Juni 2014
20 20 KUSNADI Bondowoso, 05-05-1958 SD 21 13 Juni 2014
21 21 AMINOTO Bondowoso, 10-02-1957 SD 22 13 Juni 2014
22 22 YATIM MUSTAPA Bondowoso, 05-08-1950 SD 23 13 Juni 2014
23 23 BUDI ASMUNI Banyuwangi,02-10-1966 SLTP 24 13 Juni 2014
24 24 DJUSIN Bondowoso, 02-04-1962 SD 25 13 Juni 2014
25 25 ASIB Lamongan, 08-12-1962 S I 26 13 Juni 2014
26 26 ISTIADI Bondowoso, 27-03-1962 SLTA 27 13 Juni 2014
27 27 SUPRIYONO,Spd Malang, 17-05-1959 Strata II 28 13 Juni 2014
28 28 M.SUYOTO Jember, 29-12-1958 SLTA 29 13 Juni 2014
29 29 SUPANDI Bondowoso, 12-12-1960 SD 30 13 Juni 2014
30 30 SAMSUL Bondowoso, 15-10-1950 SD 31 13 Juni 2014
31 31 MAWI Bondowoso, 01-01-1939 SD 32 13 Juni 2014
32 32 NIWI Bondowoso, 01-04-1961 SLTP 33 13 Juni 2014
33 33 ABD AZIZ Bondowoso, 24-02-1982 SD 34 13 Juni 2014
34 34 SAHRIM Bondowoso, 12-08-1966 SLTA 35 13 Juni 2014
35 35 IMAM WAHYUDI Bondowoso, 03-03-1957 SD 36 13 Juni 2014
36 36 SAIFULLAH Bondowoso, 05-08-1969 SLTP 37 13 Juni 2014
37 37 SLAMET Situbondo, 16-02-1972 SLTA 38 13 Juni 2015


D. Jumlah RW

Jumlah Rukun Warga (RW) Di Desa Bataan Terdiri dari 10 Orang dengan daftar ssebagai Berikut :

DAFTAR NAMA KETUA RUKUN WARGA ( RW )

DESA BATAANKECAMATAN TENGGARANG KABUPATEN BONDOWOSO TAHUN 2016

NO RW

NAMA KETUA RW

TEMPAT TANGGAL LAHIR

PENDI DIKAN

SURAT KEPUTUSAN PENGANGKATAN

MEMBAWAHI RT

NO TANGGAL
1. 01 Rafi’i Bondowoso, 01-05-1970 SLTA 19 01 Oktober 2015 RT 01 –  RT 04
2. 02 H.M. Nawawi Bondowoso,  11-03-1956 SMP 04 08 April 2013 RT 05 –  RT 07
3. 03 Marwi Bondowoso, 03-07-1958 Paket B 20 01 Oktober 2015 RT 08 –  RT 10
4. 04 Puryadi Bondowoso, 07-03-1968 SLTA 21 01 Oktober 2015 RT 11 –  RT 13
5. 05 Bunadi Bondowoso, 06-05-1946 SMP 22 01 Oktober 2015 RT 14 S/d RT 17
6. 06 H.Sukmana, Spd Klaten,         06-08-1957 SLTA 08 19 April 2014 RT 18 –  RT 20
7. 07 Heri Purwanto Surabaya,       21-04-1955 SLTA 10 26 Oktober 2015 RT 21 –  RT 24
8. 08 Kisruh Wijaya Tuban,           06-06-1960 SLTA 32 9 Desember 2015 RT 25 –  RT 28
9. 09 H.M. Tolin Bondowoso, 19-09-1955 SLTA 15 18 Maret 2014 RT 29 –  RT 32
10. 10 Ahyar Bondowoso, 03-02-1960 SMP 14 18 Maret 2014 RT 33 –  RT 36

 

1. Struktur Organisasi Pemerintah Desa

Susunan Organisasi Pemerintah Desa Bataan terdiri dari Kepala Desa dan Perangkat Desa yaitu Sekretaris Desa, Pelaksana Teknis Lapangan dan Unsur kewilayahan.

  1. Kepala Desa                                                      : 1 orang
  2. Perangkat Desa
  • Sekretaris Desa                                                : 1 orang
  • Kepala Urusan                                                  : 3 orang
  • Pelaksana Teknis ( Kepala Seksi )                  : 3 orang
  • Pelaksana kewilayahan ( Kepala Dusun )      : 7 orang
  1. Kepala Desa Bataan                                         : Hariyanto
  2. Sekdes                                                               : Budi Haryono
  3. Kasi Pemerintahan                                          : Jupri Adam
  4. Kasi Pemberdayaan Masyarakat                    : Iwan Wahyudi
  5. Kasi Kesra                                                         : Ahmad Syaiho S.Ag
  6. Kaur Evaluasi dan Perenc.                              : Retno Widiyawati
  7. Kaur Keuangan                                                : Usnandi
  8. Kaur Umum                                                      : Bayu Nur Iftitah
  9. Kasun Kampung Haji I                                     : Saiful Badri
  10. Kasun Kampung Haji II                                   : Kholil Bahtiar
  11. Kasun Bunduh                                                 : Burawi
  12. Kasun Lumbung I                                            : Lukman Hakim
  13. Kasun Lumbung II                                           : Abd Ajis
  14. Kasun Bataan Permai                                      : Imam Samadi
  15. Kasun Krajan                                                    : Moh.Jaliyanto

Secara umum pelayanan pemerintah Desa Bataan kepada masyarakat cukup memuaskan. Dalam beberapa sesi wawancara langsung dengan masyarakat Desa Bataan yang dipilih secara acak, terungkap bahwa dalam memberikan pelayanan pengurusan administrasi kependudukan, pertanahan dan lain-lain dikerjakan dengan cepat dan dilayani selama 24 jam, baik pelayanan pada jam kerja di kantor maupun di luar jam kerja di rumah Kepala Desa, Sekretaris Desa atau Perangkat Desa lainnya.

Desa Bataan memiliki latar belakang sebagaimana kisah tersebut diatas dan tertuang dalam kisah sepasang suami istri yang bernama Ki Rampanah dan Nyi Rampanah pada saat membuka areal baru / membabat kawasan tersebut sampai beliau memutuskan untuk bertempat tinggal di daerah tersebuat dengan membuat batu bata sendiri. Hasil dari beliau membuat batu bata tersebut ternyata sangat bagus dan disukai pemerintah penjajah Belanda serta kaum bangsawan pribumi. Seiring dengan bertambahnya waktu semakin banyak warga berdatangan yang kemudian juga memutuskan untuk memproduksi batu bata sehingga kawasan tersebuat oleh masyarakat setempat yang mayoritas dari etnis madura tersebut dengan ” Betaan ” adapun ” beta ” dalam bahasa madura artinya bata dan sejak zaman kemerdekaan kawasan tersebut beralih ejaan dalam bahasa indonesia menjadi ” Bataan ” sampai sekarang, Namun bagi etnis madura kawasan tersebut sampai saat ini dibaca dan dieja menjadi ” Bataan ”.

Berikut ini Sejarah nama – nama kepala desa Bataan :

NO NAMA KEPALA DESA (TENGGI) PERIODERISASI KETERANGAN
1. Rustab Tenggi Pertama
2. Parlub Tenggi Ke Dua
3. Sunnar 1978 s/d 1985 Tenggi Ke Tiga
4. Mistaryoto 1985 s/d 1993 Tenggi Ke Empat
5. Suharsono 1993 s/d 2001 Tenggi Ke Lima
6. Tedi Satoen 2001 s/d 2002 Tenggi Ke Enam
7. Abdullah 2002 s/d 2007 Tenggi Ke Tujuh ( plh )
8. Erfin Dewi Sudanto 2007 s/d 2013 Tenggi Ke Delapan
9. Hendry Molyadi 2014 Tenggi Ke Sembilan ( plh )
10. Hariyanto 2014 s/d 2019 Tenggi Ke Sepuluh


2. Kondisi Dan Sumber Daya Desa

Desa Bataan merupakan salah satu desa di Kecamatan tenggarang Kabupaten Bondowoso, Provinsi Jawa Jawa Timur, memilik luas wilayah 341.94, ha. Secara geografis Desa Bataan berbatasan dengan wilayah sebagai berikut :

  • Sebelah utara : Desa Pejaten
  • Sebelah selatan : Desa Kajar
  • Sebelah Timur : Desa Gebang
  • Sebelah Barat : Kelurahan Kademangan

Secara Administratif, wilayah Desa Bataan terdiri dari 7 (Tujuh) Dusun, 10 (Sepuluh) Rukun Warga, dan 37 (Tiga puluh Tujuh) Rukun Tetangga.

Secara umum Tipologi Desa Bataan terdiri dari :

Ø  Tanah sawah : 183,80ha
Ø  Tanah Keringm (tegal) : 51,20 ha
Ø  Permukiman : 67,44ha
Ø  Tanah lainnya : 39,50 ha

Topografis Desa Bataan secara umum termasuk daerah :

  • Curah hujan : 134,00 mm
  • Jumlah bulan hujan : 5 bulan
  • Suhu rata-rata harian :  23ºC
  • Tinggi tempat : 712 m dpl
  • Luas wilayah Desa Bataan 94, ha terdiri dari

3. Sumber Daya Alam

Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso berada di ketinggian 712 m dpl di atas permukaan laut.  Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso secara topografi merupakan Dataran Tinggi. Wilayah Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso yang beriklim tropik basah memiliki  curah  hujan  sebesar 1000-2000 mm per tahun.  Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso memiliki intensitas curah hujan Sedang sehingga dapat mendukung kegiatan masyarakat  dalam bidang pertanian, dengan catatan di atur secara baik Dan disaat bulan Desember s/d Agustus.

Potensi Sumber Daya Alam di Desa Bataan adalah seperti Pasir, pertanian sawah seluas 183,80 ha dengan sumber air yang cukup hasil Pertanian berupa KEDELE,CABE,  PADI, DAN TEMBAKAU dan lain-lain yang hasil pertanian tersebut menjadi tanaman faforit bagi Masyarakat Desa Bataan, walaupun tingkat keberhasilannya setiap tahun Cukup Fluktuatif (pasang surut), tergantung Pengolahan, cuaca, dan harga pasar. Potensi yang ada tersebut belum dapat di manfaatkan secara maksimaal oleh Masyarakat Desa sehingga tidak membawa dampak Positif bagi peningkatan kesejahteraan

Penggunaan lahan Desa Bataan dapat dilihat pada table di bawah :

Tabel A.1 Penggunaan Lahan

Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso

NO JENIS LAHAN PENGGUNAAN LAHAN LUAS (HA)
Lahan Sawah 183.80
1. Irigasi Teknis 123.50
2. Irigasi Setengah Teknis 30,30
3. Tadah Hujan 30,00
Lahan Bukan Sawah 128.04
1. Pekarangan/Bangunan 102.64
2. Tegal/Kebun 12.00
3. Sementara Tidak Diusahakan
4. Ditanami Pohon/Hutan Rakyat
5. Hutan Negara
6. Perkantoran Pemerintah 0.60
7. Perkebunana 08.00
8. Rawa-rawa
9. Kolam/Empang
10. Lapangan Olah Raga 01.70
11. Lahan Lainnya 03.00

Tabel A.2 Potensi Pertanian, Perkebunan, Peternakan dan Perikanan

NO KOMODITAS PRODUKSI PER TAHUN
SATUAN 2016
1. Tanaman Pangan Ton/Tahun
Padi
  Jagung
  Ubi Kayu
  Ubi Jalar
2. Buah-Buahan Ton/ Tahun
Mangga
Jeruk
Pepaya
3. Perkebunan Ton/ Tahun
  Kelapa
  Karet
  Kopi
4. Peternakan Ekor
  Sapi
  Kerbau
  Kambing
  Ayam
5. Perikanan Ton/ Tahun
  Empang
  Keramba
  Tambak

Dari kondisi alam Desa Bataan diatas,  dapat diidentifikasi Sumber Daya Alam yang dimiliki Desa Bataan dan merupakan salah satu potensi pembangunan di Desa Bataan  Hasil Indentifikasi Sumber Daya Alam Desa Bataan Kecamatan Tenggarang dapat dilihat pada :

Tabel A.3 Kondisi Sumber Daya Alam

Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso

 

NO URAIAN SUMBER DAYA ALAM VOLUME
1. Material Batu Kali dan Kerikil
2. Pasir Urug
3. Lahan Tegalan 57  ha
4. Lahan Persawahan 183,80 ha
5. Lahan Hutan 12.00 ha
6. Sungai 2.5 km
7. Tanaman Perkebunan (Cengkeh, Lada, Kopi, dll)
8. Luas Tanah Pekarangan 5,464  Ha
9. dll…


4. Sumber Daya Manusia

Berdasarkan data administrasi Pemerintah Desa Tahun 2016 jumlah penduduk Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso dengan rincian penduduk laki – laki sejumlah 3751 jiwa dan penduduk perempuan sejumlah 3724 jiwa sebagai tercantum dalam tabel berikut ini :

Tabel B.1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin

Desa Bataan Tahun 2016

NO JENIS KELAMIN JUMLAH PROSENTASE (%)
1. Laki-laki 3751 50,18
2. Perempuan 3724 49,82
  Jumlah 7475 100%

Sumber : Buku Administrasi Desa Bataan Kecamatan Tenggarang, Tahun 2016.

Keadaan kependudukan di Desa Bataan dilakukan identifikasi jumlah penduduk dengan menitikberatkan pada klasifikasi usia dan jenis kelamin. Untuk memperoleh informasi yang berkaitan dengan deskripsi tentang jumlah penduduk di Desa Bataan berdasarkan usia dan jenis kelamin secara detail dapat dilihat dalam Tabel 4 berikut ini :

Tabel B.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelompok Usia

Desa Bataan Tahun 2016  

NO USIA LAKI – LAKI PEREMPUAN JUMLAH PERSENTASE
1. 0 – 6 343 377 720 9,63
2. 7 – 15 579 577 1156 15,46
3. 16 – 18 209 200 409 5,47
4. 19 – 24 409 404 813 10,88
5. 25 – 39 968 921 1889 25,27
6. 40 – 49 544 562 1106 14,80
7. 50 – 59 447 516 863 11,55
8. >60 252 267 519 .6,94
  Jumlah 3751 3724 7475 100%

         Sumber : Buku Administrasi Desa Bataan Kecamatan Tenggarang, Tahun 2016.

Dari total jumlah penduduk Desa Bataan, yang dapat dikategorikan kelompok rentan dari sisi kesehatan mengingat usia, yaitu penduduk yang berusia >56 tahun. Jumlah yang paling banyak 1382 jiwa atau 18,49% adalah antara usia 56 sampai dengan 75 Sementara jumlah penduduk usia produktif yaitu dari usia 19-59 tahun sejumlah 4671 jiwa atau 62,49 %..Dari usia > 60 tahun tersebut jumlah penduduk berjenis kelamin laki-laki sebanyak 252 jiwa atau 3,37% dan perempuan ada 267 jiwa atau 3,57%. Sedang pada usia 0- 6 tahun, yang berjenis kelamin laki-laki 4,59% dan perempuan 5,04%.

Penduduk usia produktif pada usia antara 19-59 tahun di Desa Bataan jumlahnya cukup signifikan, yaitu 4671 jiwa atau 62,49% dari total jumlah penduduk. Terdiri dari jenis kelamin laki-laki 3571 jiwa atau 47,77 %, sedangkan perempuan .3824 jiwa atau 51,16%.

Dari data tersebut diketahui bahwa jumlah laki-laki/wanitausia produktif lebih banyak. Dengan demikian sebenarnya perempuan usia produktif di Desa Bataan dapat menjadi tenaga produktif yang cukup signifikan untuk mengembangkan usaha-usaha produktif diharapkan semakin memperkuat ekonomi masyarakat, sementara ini masih bertumpu kepada tenaga produktif dari pihak laki-laki.

Secara umum mata pencaharian warga masyarakat Desa Bataan dapat teridentifikasi ke dalam beberapa bidang mata pencaharian, seperti : petani, buruh tani, PNS/TNI/POLRI, karyawan swasta, pedagang, wiraswasta, pensiunan, buruh bangunan/tukang, peternak. Jumlah penduduk berdasarkan mata pencaharian Berdasarkan tabulasi data tersebut teridentifikasi, di Desa Bataan jumlah penduduk yang mempunyai mata pencaharian ada 74,90%. Dari jumlah tersebut, kehidupannya bergantung di sektor pertanian, ada 16,05.% dari total jumlah penduduk.

Jumlah ini terdiri dari buruh tani terbanyak, dengan 10,66 % dari jumlah penduduk yang mempunyai pekerjaan atau 10,66 % dari total jumlah penduduk. Petani sebanyak 5,39 % dari jumlah penduduk yang mempunyai pekerjaan atau 74,90 % dari total jumlah penduduk.

Terbanyak ketiga adalah Wirausaha dengan 4,44 % dari jumlah penduduk yang mempunyai pekerjaan atau 74,90 % dari total jumlah penduduk. Sementara penduduk yang lain mempunyai mata pencaharian yang berbeda-beda, ada yang berprofesi sebagai PNS, TNI, POLRI, pedagang, karyawan swasta, sopir, wiraswasta, tukang bangunan, dan lain-lain.

 

Tabel 3. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian

Desa Bataan Tahun 2016

NO JENIS PEKERJAAN JUMLAH PROSENTASE DARI TOTAL JUMLAH PENDUDUK
1. Petani 403 5,39
2. Buruh tani 797 10,66
3. Pegawai Negeri Sipil 203 2,72
4. TNI 18 0,24
5. POLRI 59 0,79
6. Karyawan swasta 432 5,78
7. Pedagang 80 1,07
8. Wirausaha 332 4.44
9. Pensiunan 114 1,53
10. Tukang bangunan 137 1,83
11. Mengurus Rumah Tangga 1810 24,21
12. Pembantu Rumah Tangga 31 0,41
13. Buruh migran Perempuan 78 1,04
14. Buruh migran Laki – Laki 102 1,32
15. Peternak
16. Dokter 5 0,07
17. Perawat 19 0,25
18. Tranportasi 235 3,14
19. Kepala Desa 01 0,01
20. Perangkat Desa 13 0,17
21. Jasa peralatan Pesta 10 0,13
22. Lain-lain/tidak tetap 720 9,63
  Jumlah 5599 74,90%

Sumber : Dari data survey potensi ekonomi Desa BataanJuni 2016

Pendidikan adalah satu hal penting dalam memajukan tingkat kesejahteraan dan tingkat perekonomian. Dengan tingkat pendidikan yang tinggi maka akan mendongkrak tingkat ketrampilan. Tingkat ketrampilan juga akan mendorong tumbuhnya ketrampilan kewirausahaan. Dan pada gilirannya mendorong munculnya lapangan pekerjaan baru sehingga akan membantu program pemerintah untuk pembukaan lapangan kerja baru guna mengatasi pengangguran. Di bawah ini tabel yang menunjukkan tingkat rata-rata pendidikan warga Desa Bataan.

  • Belum Sekolah                                          :     654 orang
  • Pernah sekolah SD tapi tidak tamat      :     792 orang
  • Tamat SD / sederajad                             :   2410 orang
  • Tamat SLTP / sederajad                         :   1353 orang
  • Tamat SLTA / sederajad                         :   1569 orang
  • Tamat D1                                                   :       62 orang
  • Tamat D2                                                   :       89 orang
  • Tamat D3                                                   :       57 orang
  • Tamat S1                                                     :     351 orang
  • Tamat S2                                                     :     125 orang
  • Tamat S3                                                    :         3 orang
  • Jumlah Sekolah TK                                   :         3 unit
  • Jumlah sekolah SD / sederajad              :         2 unit
  • Jumlah sekolah SLTA/ sederajad           :         2 unit
  • Jumlah sekolah Swasta                            :         2 unit

Berdasarkan data kualitatif yang diperoleh menunjukkan bahwa di Desa Bataan kebanyakan penduduk usia produktif hanya memiliki bekal pendidikan formal pada level pendidikan dasar  32,24.% dan pendidikan menengah – SLTP dan SLTA 39,09 %. Sementara yang dapat menikmati pendidikan di Perguruan Tinggi hanya .9,32.%. Dan terdapat 697 jiwa atau .10,60.% tidak tamat SD.

Dari data diatas menunjukan bahwa mayoritas penduduk DesaBataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso hanya mampu menyelesaikan sekolah di jenjang pendidikan Wajib Belajar Sembilan Tahun (SD dan SMP). Dalam hal kesediaan sumber daya manusia (SDM) yang memadahimerupakan tantangan tersendiri.

Rendahnya kualitas tingkat pendidikan di Desa Bataantidak terlepas dari terbatasnya sarana dan prasarana pendidikan yang ada, di samping itu tentu masalah ekonomi dan pandangan hidup masyarakat. Sarana pendidikan di Desa Bataanbaru tersedia di tingkat pendidikan dasar 9 Tahun (SD dan SMP), sementara untuk pendidikan tingkat menengah ke atas berada di tempat lain yang relatif jauh.

Sebenarnya ada solusi yang bisa menjadi alternatif bagi persoalan rendahnya Sumber Daya Manusia (SDM) di DesaBataanyaitu melalui pelatihan dan kursus. Namun sarana atau lembaga ini ternyata juga belum tersedia dengan baik di Desa Bataan bahkan beberapa lembaga bimbingan belajar dan pelatihan yang pernah ada tidak bisa berkembang.

Masih banyak anak – anak balita usia 3 ( tiga ) tahun sampai dengan 4 (empat) tahun yang bermain tanpa pengawasan karena kurangnya tempat bermain yang terarah, kesibukan orang tua dan ketidak mampuan orang tua masih banyak anak masuk Sekolah Dasar ( SD ) tanpa melalui Pendidikan Pra Sekolah ( TK ) sehingga di Sekolah Dasar ( SD ) sangat ketinggalan karena yang melalui Pendidikan Pra Sekolah  ( TK ) sudah biasa membaca dan menulis.

Latar belakang pendidikan masyarakat Desa Bataan sangat berfariatif, ada yang Sarjana bahkan yang Pasca Sarjana, namun masih banyak yang hanya lulusan Sekolah Dasar (SD) bahkan ada yang tidak tamat Sekolah Dasar ( SD ) karena alasan tidak mampu dan lebih parah lagi dengan alasan membantu orang tua mencari nafkah.

Untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan sangat dibutuhkan :

  1. Meningkatkan fungsi dan keberadaan tempat – tempat bermain yang terarah bagi anak Usia Dini (PAUD);
  2. Meningkatkan fungsi dan keberadaan tempat belajar Pra Sekolah ( TK ) untuk memberi peluang bagi anak usia Pra Sekolah yang ibunya tidak sempat mengantarkan putra – putrinya ;
  3. Mendorong tenaga sukarelawan di TK agar lebih bersemangat dan berkreasi tanpa memberatkan wali murid yang tidak mampu dengan membantu transport Tenaga Guru sukwan;
  4. Berkoordinasi dengan SD – SD atau Madrasyah yang ada di Desa Bataan dan Sekolah Lanjutan terdekat sehingga tidak ada lagi anak usia sekolah khususnya SD sampai SMP yang tidak sekolah karena alasan tidak mampu karena Kebodohan Sangat Dekat Dengan Kemiskinan.

 

5. Sumber Daya Pembangunan

Tabel 4.  Kondisi Sumber Daya Pembangunan

Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowos

NO URAIAN SUMBER DAYA PEMBANGUNAN JUMLAH SATUAN
1. Aset Prasarana Umum
Jalan 31 Km
Jembatan 2 Unit
Kendaraan Angkut 5 Unit
2. Aset Prasarana Pendidikan
Gedung PAUD 2 Buah
Gedung TK 2 Buah
Gedung SD/Sederajat 2 Buah
Gedung Sekolah SMP/Sederajat 4 Buah
Gedung Sekolah SMA/Sederajat 4 Buah
Gedung Perguruan Tinggi Buah
Taman Pendidikan Al-Quran 2 Buah
3. Aset Prasarana Ibadah
Mesjid 4 Buah
Mushola 52 Buah
Gereja Buah
Pura Buah
Vihara Buah
Klenteng Buah
4. Aset Prasarana Kesehatan
Puskesmas Buah
Posyandu 8 Buah
Polindes 1 Buah
MCK Buah
Balai Posyandu 1 Buah
Sarana Air Bersih 2 Buah
5. Aset Prasarana Ekonomi
Pasar Desa Buah
Kios Desa Buah
6. Kelompok Usaha Ekonomi Produktif
Jumlah Kelompok Usaha 10 Kelompok
Jumlah Kelompok Usaha Yang Sehat 4 Kelompok
Jumlah Kelompok SPP 7 Kelompok
7 Prasarana Umum
Olahraga 1 Buah
Kesenian/budaya Buah
Balai pertemuan 1 Buah

6. Keadaan Sosial Budaya

Masyarakat Desa Bataan mayoritas bersuku Madura dan hubungan dengan suku yang lain utamanya warga pendatang cukup harmonis yang ditandai dengan suasana hubungan sosial yang damai dan saling menghormati.

Meskipun secara umum kondisi kerukunan dan kekeluargaan masyarakat Desa Bataan cukup baik, Namun perlu di tingkatkan lagi. Adanya budaya keterbukaan masyarakat Desa Bataan akan menjadi bekal kejujuran serta mau menghargai pendapat pihak lain yang bersifat konstruktif, terpeliharanya rasa persatuan dan kesatuan masyarakat Desa Bataan baik yang berada di daerah maupun luar daerah (merantau), menandakan masyarakat memiliki rasa nasionalisme yang tinggi. Hal ini sangat penting untuk membangun kekuatan rakyat dalam rangka mewujudkan pembangunan.

Kehidupan religius yang sudah terbangun dalam diri masyarakat Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso dapat menjadi peranan yang central dalam pembangunan, dan mejadi landasan moral dan etika dalam penyelenggaraan pemerintahan maupun kemasyarakatan.

 

Tabel D.1 Kondisi Sumber Daya Sosial Budaya

Desa Bataan Kecamatan Tenggarang Kabupaten Bondowoso

NO URAIAN SUMBER DAYA SOSIAL BUDAYA SATUAN TAHUN 2016
1. KELEMBAGAAN    
a.    LPMD
1)    Jumlah pengurus Orang 03
2)    Jumlah anggota Orang 07
b. Lembaga Adat Lembaga
c. TP PKK
1)  Jumlah pengurus Orang 03
2)  Jumlah anggota Orang 08
a.  BUMDes
1)   Jumlah Bumdes Buah
2)   Jenis Bumdes Buah
b. Karang Taruna
1)    Jenis Kegiatan Buah 01
2)    Jumlah Pengurus Orang 03
3)    Jumlah Anggota Orang 17
c.  RT/RW
1)    Jumlah RW Buah 10
2)    Jumlah RT Buah 37
d. Lembaga Kemasyarakatan lainnya Buah 02
2. TRANTIB DAN BENCANA    
a.  Jumlah Anggota Linmas Orang 10
b.  Jumlah Pos Kamling Buah 10
c.  Jumlah Operasi Penertiban Kali
d.  Jumlah Kejadian Kriminal
1.   Pencurian Kali 05
2.   Perkosaan Kali
3.   Kenakalan Remaja Kali 10
4.   Pembunuhan Kali
5.   Perampokan Kali
6.   Penipuan Kali
e.  Jumlah Kejadian Bencana Kali 01
f.   Jumlah Pos Bencana Alam Pos
g.  Jumlah Pembalakan Liar Kali
h. Jumlah Pos Hutan Lindung Pos
3. SENI BUDAYA    
a.  Jumlah Group Kesenian Hadrah Buah 08
b.  Jumlah Gedung Kesenian Buah
c.  Jumlah Gelar Seni Budaya per Tahun Kali 02
d.  Kelompok Muslimat Buah 10
e.  Kelompok Kifayah Buah 07

 

 

Skip to toolbar